Calon Guru FKIP UMPRI Lampung Belajar Kurikulum Merdeka ke BPMP DIY

Para mahasiswa semester ke-7 Universitas Muhammadiyah Pringsewu (UMPRI) Lampung mengikuti Program Asistensi Guru di BPMP DIY. Kegiatan yang berlangsung 7 hingga 9 Agustis 2023 ini bertajuk “meningkatkan kualitas kompetensi pendidik yang merdeka dalam semesta belajar yang tak terbatas”.

Penanggungjawab kegiatan Astoni Nurdin, M.Pd menjelaskan bahwa kegiatan ini diikuti oleh 283 peserta yang terdiri 263 mahasiswa, 16 dosen, dan 4 tenaga kependidikan. Astoni menambahkan bahwa rombongan dipimpin oleh Dekan FKIP UMPRI Rahma Faelasofi, M.Sc dan Wakil Dekan Nurfaizal, M.Pd.

Sementara itu dalam sambutan di acara pembukaan, Dekan FKIP UMPRI Faelasofi melihat perlunya mahasiswa menyerap knowledge dari para pakar praktisi dari luar kampus yg menguasai kompetensi kurikulum merdeka. Menurut Faelasofi, melalui kegiatan ini UMPRI merasa terbantu dalam memberikan pemahaman para mahasiswa atas filosofi Kurikulum Merdeka, Program Sekolah Penggerak dan Merdeka Belajar.

Kegiatan dibuka secara resmi oleh Kepala BPMP DIY Eko Sumardi. Dalam sambutannya Eko Sumardi menyambut baik silaturahmi UMPRI ke BPMP DIY. Menurut Eko tujuan kunjungan ke Yogyakarta sungguh tepat, karena Yogyakarta kota Pendidikan, budaya, dan sejarah.

Kurikulum Merdeka harus dipahami oleh para calon guru, selain itu Eko Sumardi mengajak para mahasiswa FKIP untuk meluruskan niat menjadi guru. Profesi ini sangat mulia dan amaliahnya sangat luar biasa, maka jangan merasa menjadi guru sebagai keterpaksaan, apalagi menganggap  salah pilih profesi.

Eko menambahkan bahwa hakikatnya guru berperan membantu anak didik nya untuk berkembang sesuai kemampuannya. Anak didik memiliki potensi berbeda, maka sebagai guru harus membawa mereka dapat berkembang potensinya secara optimal.

Saat ini kemampuan literasi dan numerasi anak Indonesia diukur dg PISA tidak pernah beranjak dari peringkat 10 terbawah. Melalui kurikulum Merdeka seorang murid diberikan materi esensial untuk memperbaiki literasi dan numerasi. Harapannya, anak Indonesia terbekali dengan kemampuan untuk belajar, sebagai modal untuk menguasai banyak kompetensi untuk mengembangkan potensinya.

Mengakhiri sambutannya Eko menegaskan bahwa dalam Kurikulum Merdeka 2 perkara. Pertama adalah assesmen diagnostic, di sini seorang guru dituntut mampu melihat potensi setiap peserta didiknya. Hal berikutnya adalah pembelajaran berdeferensiasi sesuai hasil asesmen diagnostik.

Selain itu dalam kurikulum Merdeka juga dilaksanakan P5, aktivitas pembelajaran berbasis projek yang merangsang anak Indonesia agar mampu melakukan problem solving. Harapannya, anak Indonesia nantinya mampu menghadapi masalah yang dihadapinya karena telah dididik untuk menemukan langkah pemecahannya.

Kunjungan ke sekolah penggerak

Sementara itu, Kapokja 1 BPMP DIY Sugianta menjelaskan kegiatannya dikemas dalam pola 34 jam. Narasumber terdiri dari unsur BPMP yang kompeten dalam Kurikulum Merdeka. Mata diklat meliputi Kebijakan Kemdikbud Tentang Kurikulum Merdeka, Struktur Kurikulum Merdeka, Kurikulum Merdeka Pendidikan Dasar dan Menengah, Project Penguatan Profil Pelajar Pancasila, Digitalisasi sekolah, Literasi dan Numerasi, Praktik Menyusun Modul Ajar, Observasi ke Sekolah Pengerak SD dan SMP di DIY, serta Tugas Mandiri.

Sugianta menjelaskan, untuk sekolah penggerak yang diobservasi adalah SD Unggulan Aisyiyah Bantul, SD Muhammadiyah Kleco, SD Negeri 1 Bantul, SMP Muhammadiyah 7 Yogyakarta, dan SMP negeri 1 Banguntapan Bantul.  Kegiatan UMPRI Lampung diakhiri dengan kunjungan ke Museum Muhammadiyah di Kompleks Kampus Universitas Ahmad Dahlan.

Menurut Wakil Dekan UMPRI Nurfaizal, ada banyak informasi yang akan digali di Museum Muhammadiyah. Salah satu yang terpenting dan terkait kurikulum Merdeka, di Museum Muhammadiyah dapat diketahui bahwa literasi adalah pilar utama dan pertama saat Kyai Ahmad Dahlan mendirikan Muhammadiyah. Ketika Muhammadiyah pertama kali didirikan tahun 1912, jawatan yang paling awal dibentuk adalah Taman Pustaka yang mengurusi literasi.

Selain itu, menurut Nurfaizal melalui kunjungan ke Museum Muhammadiyah juga dapat diketahui bahwa Kyai Ahmad Dahlan adalah pelopor berdirinya sekolah modern di Indonesia. Pada tahun 1890-an, jauh sebelum Muhammadiyah berdiri Kyai Dahlan telah mendirikan sekolah modern di kompleks Langgar Kidoel Kauman Yogyakarta. (yudha/BPMP)

Artikel Lain

Refleksi Untuk Meningkatkan Kualitas IKM pada Tahun Ajaran 2024/2025 di DIY

Yogyakarta – BPMP DIY menyelenggarakan kegiatan Refleksi Tahap 1 atas Implementasi Kurikulum Merdeka (IKM) pada …

Kolaborasi BPMP DIY dan PEMDA Untuk Wujudkan Pendidikan Bermutu di DIY

Yogyakarta – BPMP DIY menyelenggarakan kegiatan Program Manajemen Operasional (PMO), Kamis (20/6/2024) di Hotel Grand …